Intip Cewek Gak Pake Celana Dalam

Cewek gak pake celana dalam, anu nya kelihatan jelas gan, Cewek gak pake celana dalam, anu nya kelihatan jelas gan!. Wow, dewi persik gak pake celana dalam!, Meremas payudara sebelum ijab sah; ketika aku menjadi celana dalam; cara menghancurkan peta israel; sepertigamalam, tahajud apa ml? nonton bokep berjamaah. Super edan! cewek masak gak pake celana tidurnya gak pake baju, Meremas payudara sebelum ijab sah; ketika aku menjadi celana dalam; cara menghancurkan peta israel; sepertigamalam, tahajud apa ml? nonton bokep berjamaah.

Cewek nekat buka celana dalam - area dewasa, Cewek yang ada di dalam kereta api ini nekat banget mau ganti pakaian. gadis imut ini pun mulai melepaskan pakaiannya satu persatu di hadapan para penumpang.. Celana dalam artis yang berhasil saya intip:wongjo | foto, Celana dalam artis yang berhasil saya intipwongjo | foto hot | cerita hot | gudang foto unikcelana dalam artis yang berhasil saya intip. Photo intip cd cewek di angkot ~ bukan manipulasi, Info bagi kaum cewek harus diperhatikan baik baik nikhususnya kalau pake rok kalau pke celana sih ngak apa? apa lagi anak sekolah pasti rawan bangat.

Sst intip irma darmawangsa bongkar pakaian dalam yuk - youtube, Video ini memiliki hak cipta copyright : silahkan lihat pada id videonya lihat video lainya disini: https://www.youtube.com/user/bukastit eiiiiit jangan. Khusus dewasa: cewek pake baju tidur sexy, 2013 (8) januari (8) 2012 (2072) desember (14) november (195) oktober (150) foto toge im ji hye | model korea. Foto kontestan miss universe tanpa celana dalam ( no, Kontroversi mewarnai ajang miss universe, yang telah memasuki tahun ke-60. kali ini bukan soal pemakaian bikini dalam salah satu sesi penjurian, tapi ulah.

References:

Cerita Dewasa Kisah Bidadari Amalia Di Toilet

July 31, 2014 by  
Filed under 18+

Comments Off

Ini dia Cerita Dewasa yang bercerita tentang Gadis SMA bernama Amalia yang bikin aku merem melek. waktu itu adalah hari ulang tahun sekolah tempat gue belajar 2,5 tahun belakangan ini. hari jadi sekolah merupakan hari yang sangat bahagia bagi kami siswa siswi yang sekolah disana kerana kami semua ga dapet belajar tentunya dan udah dari 3 hari sebelumnya melakukan berbagai persiapan untuk acara hari itu!

Cerita Sex amalia di toilet
pada hari jadinya sekolah kami mengadakan berbagai acara yang sangat heboh dan ga kalah seru pastinya sob! mulai dari pentas musik aneka band, aneka lomba2 seperti lomba antar kelas sampai lomba modern dance. Namun lomba modern dance ini tidak diadakan antarkelas, tetapi antarangkatan yang membuat acara ini seru adalah suporter dari masing2 kelas dan angkatan yang saling adu mulut sampai adu jotos untuk team yang mereka jagokan!biasalah anak muda seperti kami egonya lagi tinggi-tingginya

Ok kembali ke acara ulang tahun sekolah gue ini dimulai dari pukul 9 pagi. Namun gue datang pukul 11 siang!hehe.. maklum lah anak bandel yang suka nyari sensasi dan sengaja gue datangnya telat hanya untuk nonton band2 ibu kota dan menyaksikan lomba modern dance saja. Dan akhirnya saat yang dinanti datang juga.

Modern dance angkatan kelas 3 yaitu angkatan gue sendiri yang beranggotakan 5 orang. Namun yang gue kenal dekat hanya melia yang memiliki nama lengkap Putri Amelia Candra. ohhh ya gw kok sudah mengenalin orang lain padahal gue aja belom kenalan!he..nama gw ryo sob nama panjangnya ga usah deh ya jelek soalnya :P

Acara pun dimulai dari penampilan kelas 1 lalu iikuti kelas 2 dan yang menjadi penutup adalah kelas 3. Mereka mulai masuk ke tengah lapangan. Pakaian yang mereka kenakan cukup seksi. Walaupun di bagian perutnya tidak terbuka. Pakaian yang mereka kenakan cukup ketat pastinya, menonjolkan payudara payudara mereka yang baru ‘tumbuh’.

Cukup membuat mata murid murid lelaki melotot. Dengan diiringi lagu-lagu techno mereka semua yang muda belia seumuran gue meliak-liukan badannya dengan seksi. Seiring lompatan atau gerakan seksi mereka payudara mereka bergoyang-goyang indah dan bergetar-getar!indahnya serasa dunia saat itu

Mata saya hanya tertuju pada melia. Selain karena wajahnya yang cantik, ia juga memiliki payudara yang cukup seksi tentunya. Rambutnya yang tergerai panjang menambah seksi tubuh indahnya. Walaupun ada pula teman 1 tim dancernya yang saya pikir cukup bohai juga.

Mulai dari payudara yang lebih besar dari melia, ia juga memiliki paha yang gempal. Namun perhatian gue tetap tertuju pada melia. Wajar aja gue merhatiin terus, menurut gue dia cewek paling seksi secara fisik maupun non.Setelah mereka bermodern dance ria & membangkitkan gairah pada laki-laki, dengan keringat bercucuran di kening, leher & bagian-bagian lainnya, mereka segera berganti baju.

melia segera menuju kelas untuk kembali mengenakn seragamnya. Seiring langkahnya berjalan, payudaranya yang baru tumbuh bergoyang-goyang. Kemudian setelah ia mengambil pakaian ganti dari tasnya, ia pun menuju ke wc untuk berganti baju.

Lalu gue ikutin dia dr belakang. Terlihat, tali branya nyeplak karena keringat yg basah ke tubuhnya. wowww sedapnyo. Setelah masuk itu, ia masuk ke kamar mandi. Tanpa ia sadari bra dan celana dalemnya yg berwarna hitam jatuh di depan pintu kamar mandi.

Gue pun langsung saja mengambil bra an cdnya yang jatuh tersebut dan langsung gue pegang. Gue pun masuk ke kamar mandi cowo dengan tujuan mau kencing tanpa maksud untuk menyembunyikan ke dua barang tersebut. Di dalam pikiran gue, gue akan berikan setelah gue kencing.

Setelah gue kencing, gue liat amelia mondar-mandir di sekitar kamar mandi. Langsung aja gue tegor,
“Nyari apa melia?”
“Eh lo ryo, ini nih gue nyari bh sm cd gue, lo lyat gak?”
“Ohhh, ini mksd lo?” Langsung gue tunjukin bra dan cdnya.
“Iya, ni dia yg gue cari. Ni lo nemu dimana?”
“Ni tdi jatoh. Lo ga tau…”
“Oh yawdh, thanks ya ryo.
“Iya sm2 melia.”
“Ywdh deh, gue mo ganti baju dulu yah. Gerah banget nih.”
“Ngapain melia?”
“Ganti baaajuuu… knp?? Mo ikuuut??” Tanya amelia nakal.
“Hhhee. Emg boleh melia??”
“Hmmm…” dia ngeliat ke sekitar. Setelah itu dia langsung nyruh masuk gue untuk 1 kamar mandi dengannya.
“Ywdh yuk masuk.”
“melia, gue mo kencing dulu yah. Lo jangan ngintip.” Langsung gue buka clana gue sambil ngebelakangin amelia. Trus kencing. dan Tiba-tiba melia berkata
“Oh my god. Gede banget ryo barang (Kontol gue) lo” Gue pun kaget.

“melia, dibilang jangan ngintip. Ko ngintip sih?”
“Hhehe. Sori ryo, abis gak sengaja… hehee boong ding, gue penasaran aja pengen liat…”
“Ah, dsar lo melia. Ywdh, ganti baju tadi katanya mo ganti baju?”
“Ywdah”Gue pun memakai clana gue lagi.
Amelia pun sibuk membuka baju dancenya. Trus celananya. Trus branya. Lalu cdnya.
Gue pun merhatiin semuanya.
“Eh ryo, jgn ngeliatin ke sini dong.” Sambil ia menutupi toketnya yg sekel dengan tangan kirinya. Trus memiawnya juga ditutupin sama cdnya yang baru dibuka.
“Hehehe. gue penasaran juga melia…”
“Penasaran??”
“Iya”
“Lo juga tadi penasaran sama barang gue kan?”
“Iya sih” sambil ia senyum-senyum.
“melia, gue mo remes2 toket lo dong. Boleh ga?”
“Ha? Tai lo ryo. Emang lo siapa gue!!”
“Bentar aja melia”
“Tapi gue juga pegang2 barang lo ya ryo? Biar adil.”
“Oh yawdah”dan gw pun ngebuka resleting gue. Nyingkap CD gue. Trus ngeluarin Kontol gue.
Gue dengan semangat ngeremes2 toket amelia yg sekel. Tapi dia agak takut2 buat megang Kontol gue.
“Knp melia? Pegang dong… gue aja udah megang toket lo nih. Sekel banget sih melia toket lo?”
“Ihh, gue baru pertama nih megang barang cowo. Hahaha.”
“Sstt. Jgn kenceng2 ktawanya…”

dan gue mencoba membawa tangannya buat megang Kontol gue secara pelan2 dan sedikit paksaan akhirnya, Kontol gue pun tersentuh oleh tangan amelia.

“Oowwhhh… kocok2 dong melia…” Pinta gue.

Dia pun agak malu2 pas mau ngocok Kontol gue.
Akhirnya pelan2 dia kocok Kontol gue. gue pun sambil ngeremes2 toket dia.
“Owwhhh… enak melia… agak kenceng dong megangnya…”
“Iya… ohh gede bgt sih ryo?? Lo dah ngaceng ya nih??”
“Iya udah lah. Secara gue ngeremes2 toket lo udah nafsu gini. Pasti dah ngaceng.”
“melia… gue isep yah toket lo??”
“Ihh, gila lo ah.”
“Bentar…”
“Ywdah… nih…” ia pun menyodorkan toketnya ke mulut gue. Tapi ia ngelepasin kocokannya dari Kontol gue.
“melia, sambil kocokin Kontol gue juga dong. Jangan berenti…”
“Uwhh… iya iya… cerewet lo ahh…” Dia pun ngocok Kontol gue agak cepet.
“Aahhhh… ohhhh… enak meliaa…” suara gue mendesah. Trus gue kenyot2 toketny.
“Ahhh… yg cepet lagi melia… oohh… uuhhh… ssshhh…” sambil gue kulum lehernya, trus ke bibirnya.
“melia, sepongin dong sebentar…”
“Ha?”
“Sepongiiin… masukin Kontol gue ke mulut lo… trus kocokin pake mulut lo…”
“Aaahhh!! Gak ahh!! Pake tangan aja yah ryo? Nnti kpn2 deh.” Amelia nolak.
“Bentar meliaa… pengen nihh…” gue memohon.
“Ah lo ryo. Ywdah, tp bentar aja ya”
“iya, sampe keluar…”
“Ahh, tp peju lo jgn dikeluarin dimulut gue!!”
“Iya, gak… nnti kalo gue dah mau muncrat gue cabut Kontol gue dari mulut lo…”
“Yaudah, maen cepet yaa. Takut dicurigain nih gue ntr sama anak2 yang laen.”
“iya” jwab gue.

Amelia pun jongkok di depan gue. Mulutnya pas banget udah berhadepan sama Kontol gue.
Gue pun menyodorkan Kontol gue ke mulutnya. Amelia pun tanpa ragu lagi membuka mulutnya lebar2. gue terus dorong semua Kontol gue masuk ke mulutnya amelia. Setelah itu dia rapetin mulutnya dan mulai menggerakan mulutnya maju mundur sambil skali2 mainin lidah dan bibirnya buat mijet2 Kontol gue.

Kontol gue kerasa agak2 anget. Trus juga ada rasa2 lembek2 enak yg berasal dari lidahnya.
Itu semua gue imbangin dengan ikut gerak2in Kontol gue maju mundur.

“Ooohh… meliaaa… enaaaaaakkk… mmmhhhhhh… ooohhh… sshhhh…” sambil gue belai2 rambutny yg ga terlalu panjang.
“Mmmhhhhh… mmmmhh… mhhhh…” amelia pun mendesah smbil terus nyepongin Kontol gue.
“Ooohhhhhhhhh… teeruusss meliaaaa… ooohhh… eeennnaaakkk… terus melia…”
“Mmhh… mmhhhh…”
“Cepetin lagii meliaaa…” pint ague.
“Mmmhhh… mhhhh… mmmhhhhhhmmhhhh…” amelia pun sedkit agak kewalahan nyepongin Kontol gue.
“Aaahhhh… ooouhhhcchhh… enak meliaaa… oowwwhhhwwwwwhhh… sshhhhhh”

Amelia pun semakin mempercepat kocokan mulutnya di mulut gue. Gue pun mengimbangin dengan memajumundurkan Kontol gue di mulutnya.
Saking terasa cepatnya. Akhirnya gue udah ngerasain kalo peju gue mau keluar.

“Aaohhh… meliaa… gue mau keluar nihhhh…”

Dengan cepat dia ngelepasin mulutnya dari Kontol gue. Trus dia berdiri dari yg sebelumnya pas nyepongin gue dalam posisi jongkok. Gue pun meraih tangan kanannya. Trus gue tuntun buat megang Kontol gue yang udah ngaceng banget krn mau keluar.

“Kocokin yang cepet melia…”

Amelia pun mengocok Kontol gue cepet. Pas dia lagi ngocokin Kontol gue, gue kissing bibirnya yang imut2, sambil kadang2 gue remes2 toketnya yang sekel gak terlalu gede.

Akhirnya setelah kira2 3 menit dikocokin pake tangannya.
“Aaarrghhhh… cchhaaaaaa… gue mauuu keluarrrrr nihh…”
“Uwwhh, ywdah keluarin aja ryo…” dia pun ngarahin Kontol gue ke wc biar peju gue nnti langsung ke buang ke lubang wc tanpa berceceran di lantai.
“Aaarghhh… oooooooooouhhhhhhhh… sssssssshhhhhhhhhhh… aaaaah… gue keluar meliaaa…” akhirnya peju gue pun keluar. Peju gue muncrat 7x. dari mulai banyak sampe keluar setetes setetes.

“Oouhwwww… gila ryo, banyak banget peju lo… duuhh kena tangan gue lagi nih…” amelia pun ngelepasin tangannya dari Kontol gue. Trus dia ngebersihin tangannya yang kena peju gue sedikit pake aer di gayung.
“Uuffhh… iya nih melia, udah lama sih gue gak colai… tapi akhirnya sekarang gue malah dicoliin sama lo… capek nih melia… melia bersihin dong peju gue nih dikit lagi pake mulut lo…” pinta gue kea ca.
“Apa?” amelia kaget.

“Jilatin dikit nih ujung Kontol gue, kan masih ad sisa2 pejunya…”
“Ih males. Gak ah. Jijik gue.”
“Yah, tanggung nih melia… dikit lagi”
“Gak. Nnti aja yah kapan2 ryo…” amelia memberi harapan.
“Huh. Dsar lo melia. Tanggung juga nih. Ywdah deh.”
“Nih gue bersihin peju lo yang di sini aja nih.” Kata Amelia sambil nyiramin aer ke dalem wc yang sebelumnya banyak peju gue.

Setelah nyiramin peju gue yang berceceran di wc, amelia pun kembali berganti baju. Begitu juga gue. Gue pun memakai celana dalem gue lagi kemudian resleting celana panjang gue.
Gue perhatiin amelia. Ia kleiatan seksi banget. Satu persatu ia kenakan pakaiannya. Mulai dari celana dalemnya yang berwana hitam. Branya yang juga berwarna hitam. Namun ia agak kesulitan saat akan mengaitkan branya. Lalu ia pun meminta tolong gue.

“ryo tolong pakein dong.” Ia pun membelakangi gue meminta mengaitkan pengait branya.
“Tapi ada syaratnya yaa…” ucap gue ngeledek.
“Syarat apaan?”
“Tebak dong”
“Hmmm apa ya. Ga tau ah! Udah cepetan pakein!!” ia pun agak sedikit ngotot.
“Itu tuh.” Gue pun menunjuk ke arah memiawnya.
“Ohh ini… lo mau ngewe sama gue?” amelia pun bertanya dengan nada agak sedikit kaget.
“Iaa, gue pengen ngewe sm lo melia… blh ga?”
“Anjjrriitt lo ryo, apa masih kurang yg skrg?”
“Kurang laaaah… gue mau nyicipin tubuh lo pake Kontol gue…”
“Aaaaaaaahhh!”
“Sssstt, jgn kenceng2 melia… Ayoo dong meliaaaa… kpn2 yaaahh?? Ga sekarang kok…” ucap gue memohon lagi.
“Gue masih virgin laaahh ryoo.”
“Ahh yakinnn lo??”
“IYA!”
“Kalo dari toket lo yg gue pegang tadi sih kayanya lo udah ga virgin deh…”
“Hah? Tau dari mana lo???”
“Ya tau laaahh, kalo toket cewe yang udah ga virgin tuh udah agak kendor sedikit, ga terlalu sekel banget…”
“Hahhha gila ya lo, kayanya udah ahli banget nih soal beginian”. Sambil dia sibuk merapikan bajunya.
“Iya dong, makanya kapan2 mau nyoba ngewe sama gue ga?”
“Hmmm gimana yaaaaa, yaa liat nanti aja deehhh”. Sambil berkaca di cermin kecil sambil merapikan rambut dan poninya.
“Yawdahhh nnti kpn2 kita coba yaa??” Ucap gue memastikan.
“Iya ahh, ywdah, gue mau balik ke anak2 dulu nih. Ntr gue dicurigain lagi ganti baju doang kok lama banget.” Dia pun membuka pintu dan keluar dari kamar mandi.
“Sipp, ati2 lo. Thankss meliaa atas handjob dan blowjob lo… Hehhhe”“Haahh, bakalan enak nih kalo seandainya nanti gue ML sama dia” Pikir gue.

dan setelah berapa menit gue keluar dari toilet tersebut perasaan menyesal pun datang menghampiri! biasalah penyesalan selalu datangnya belakangan dan ga pernah duluan! menyesal kenapa ryo? he…menyesal kenapa ya ga gue paksa melia untuk langsung aja ngajakin ngentot!hahahaha…

Cerita Sex Dewasa | Ngesex Dengan Lena SPG Cantik

July 30, 2014 by  
Filed under 18+

Comments Off

Cerita Sex Dewasa | Ngesex Dengan Lena SPG Cantik – Hai, perkenalkan.. namaku Andrew xx, anak bungsu pasangan Ronny xx dan Widya xx (samaran). Keduanya pengusaha-pengusaha senior di Indonesia. Meski terlalu kecil untuk bersaing dengan Liem Sioe Liong atau Prajogo Pangestu, tapi kami masih cukup punya namalah di Jakarta. Apalagi kalo di lokasi pabrik Papa di Semarang atau konveksi Mama di Tangerang.. Eh, aku lupa. Aku biasa dipanggil Andru, tapi di rumah aku dipanggil A Bee atau Abi. By the way, sebenarnya ini adalah kisah tahun 1990. Ya, ini adalah kisah 13 tahun yang lalu..

Tahun itu, aku baru naik kelas 2 SMP. Umurku saat itu masih 13 tahun dan akan 14 Desember nanti. Mm.. SMP-ku dulu lumayan ngetop, sekarang ngga terlalu.. sekarang cuma tinggal ngetop mahal dan borjunya aja. Aku sendiri termasuk yang ‘miskin’ di sana, abis aku cuma diantar jemput sama ciecie-ku aja sedang yang laen kadang dianter jemput sama sopir pake mobil sendiri (baca: yang dikasih ortunya buat dia)

Kakak perempuanku yang sulung, Sinta, tapi dipanggilnya Sian buat temen sekolah/kuliahnya. Cie Sian baru-baru aja mulai kuliah. Usianya waktu itu 18 tahun. Sedang kakak perempuanku yang kedua, Sandra, yang biasa dipanggil Sandra atau Apin, baru masuk SMA dan usianya 15. Hehehe.. kalo berangkat aku dan Cie Pin suka nebeng Cie Sian. Tapi kalo pulang, Cie Pin naik bis sedang aku dijemput Cie Sian. Tapi mulai kelas 2 ini aku sudah bertekat pulang naik metro mini atau bajaj sama temen-temen. Cie Sian cuman tersenyum aja aku bilang gitu..

Cuma gara-gara naik bis itu, Tante Vi, sekretaris Mama khusus buat di rumah dan gara-gara kekhususannya itu kami suka ejek dia butler alias “kepala pelayan” hehehe- jadi sedikit sewot. Tapi bagusnya, uang sakuku jadi bertambah. Katanya sih buat naik taksi atau makan di jalan kalo laper. Ya, lumayanlah. Buat ukuran anak SMP tahun 1990, yang meskipun di sekolahan termasuk yang miskin, tapi uang sakuku yang duaratus ribu sehari mungkin ngga kebayang sama temen-temenku yang sok kaya. Lagian aku buat apa bilang-bilang.. kalo gini kan ketauan mana yang temen mana yang bukan.. soalnya anak SMP ku itu dari dulunya, juga pada waktu itu, bahkan sampai sekarang. Terkenal matre.

Well, dan gara-gara kata matre itu pula yang bikin aku bisa ngeseks sama Vonny, anak kelas 3 yang sangat cantik tapi sangat memilih pasangan jalannya itu. Juga sama Mbak Maya, temen SMA nya Cie Pin. Hehehe, untung aja Ci Pin ngga pernah tau sampe sekarang.. pasti heboh waktu itu kalo dia tahu.

Eh, tapi.. aku pertama kali ngerasain yang namanya ‘ngentot’ bukan sama mereka ini loh.. Pasti kalian ngga pernah kebayang deh sama siapa aku pertama kali ngerasain badan cewek. Oh, bukan sama Tante Vi tadi.. apalagi sama perek atau pelacur (itu sih jijay!hii..) Mau tahu? Sama seorang sales promotion girl bernama Lena.

Ceritanya, siang-siang pulang sekolah kami iseng pengen tau seperti apa sih yang namanya Pameran Produk Indonesia (PPI) di silang Monas. Well, kami liat-liat di sana ternyata sepi-sepi aja kecuali di beberapa stand/gedung pameran seperti mobil. Dan di stand itulah saat itu aku tersadar sudah terpisah sendirian dari temen-temenku.. Rese’ nih pada ngga bilang-bilang kalo kehilangan..

“Siang, Ko.. pulang sekolah ya?” seorang dara putih manis berlesung pipit dan berambut ikal sepundak menegurku dengan senyum yang paaling indah menawan yang pernah kusaksikan seumur hidupku. Aku balas tersenyum pada SPG yang ramah tapi agak sok akrab itu, “Iya Cie..”, Aku panggil dia Cie sebab jelas-jelas usianya lebih tua daripada aku, mungkin 21 atau 22 tahunan. Aku kan masih 13 tahun dan pasti keliatan karena aku kurus, kecil, pendek, dan masi pake celana SMP..

Ciecie itu tertawa sumringah, “Ih, kamu ini pasti langsung kemari abis sekolah.. bandel, ya?!” candanya dengan senyum menggoda. Aku terkekeh juga, meski rada keki dibilang bandel, “Emang iya. Tapi aku kan udah bilang Cie Sian mau kemari..”, Ciecie itu tersenyum ramah, “Ciecie kamu umur berapa?”, “18..”, jawabnya.

Dia tersenyum, “Mmh ya bolehlah.. berarti kamu ngga kelayapan..”
Aku tertawa, “Hehehe ciecie bisa aja.. “
Lalu aku menudingnya, “Ciecie ini namanya siapa?”
Dengan gaya bak peragawati, dia membetulkan posisi nametag-nya yang miring sehingga dapat jelas kubaca, “M-a-r-l-e-n-a.. Namanya cantik, Cie..”
Dia tersenyum, “Aduh makasih banget, tapinya ngga ada recehan nih.. pake brosur aja ya?”
Aku tersenyum dan mengambil juga brosur yang ia tawarkan.
“Wow, ni mobil keren juga, nih..” aku sampai bersiul terkagum-kagum pada barang dagangannya.. (well, saat itu teknologi DOHC baru pertama kali muncul di Indonesia.. wajar dong kalo aku saat itu kagum berat..)
“Iya, dong.. siapa dulu yang jualan” katanya tersenyum sambil menepuk dada.

Dan saat itulah aku mulai memperhatikan baju kausnya ketatnya yang menonjolkan buah dadanya yang lumayan besar.. hmm.. dan rok mininya yang ketat tipis sepaha itu, seolah-olah bila kakinya terbuka sedikit lebih lebar maka aku dapat melihat celana dalamnya.. Maka tidak usah ditunggu lagi, aku segera mengikuti kemanapun ia bergerak menerangkan presisi dan kemampuan mobil itu, sambil bersyukur jadi orang pendek.

Hehehee.. Beneran deh, dengan tinggiku saat itu yang 134 cm, kalian seolah-olah bisa mengintip isi rok mini Cie Lena yang tingginya 170 cm lebih dan pake sepatu hak tinggi pula. Makanya aku tidak menyia-nyiakan kesempatan untuk duduk di dalam mobil sementara ciecie itu menjelaskan dari luar dengan sebelah kaki menginjak sandaran kaki..
Tapi aku yakin mukaku menjadi kemerah-merahan, sebab ciecie ini dari tadi bagaikan tertawa maklum dan betul-betul sapuan matanya menyapu wajahku terus-menerus.. sampai tiba-tiba aku bagai tersadar dari lamunan..

“..gimana? udah keliatan belon?”
aku terkaget-kaget di tempat duduk menatap wajahnya yang tersenyum manis, “apanya, nih?”
dia tersenyum lalu gerakan matanya menunjuk arah diantara kedua kakinya yang membuka sambil berkata pelan, “..celana dalemnya ciecie..”

nah, kebayang kan gimana malunya dan merahnya mukaku saat itu ditembak langsung begitu.. untung dia ngomongnya ngga kenceng. Lalu dia mendekatkan diri padaku dan berkata, “dari tadi ciecie liat kamu berusaha liat dalemannya ciecie, jadi tadi ciecie sengaja angkat kaki sedikit biar kamu engga penasaran.. udah liat, kan? Ciecie pake warna coklat muda..”. Aku yakin mukaku semerah kepiting rebus. Tapi Cie Lena tersenyum maklum dan membimbingku bangkit dari tempat duduk sopir dan berkata keras, “Ikut Ciecie ya Ko kecil.. Ciecie akan kasi liat kemampuan ini mobil supaya bisa bilang-bilang sama Papa, ya?”

Dan seorang pria muda berdasi yang berdiri tidak jauh dari kami tersenyum lebar mendengar ucapannya itu sambil mengacungkan ibu jari. Tapi kulihat Cie Lena cuek aja, malah mengerdipkan sebelah matanya padaku.
Kami menuju pelataran parkir luar dimana sebuah mobil serupa dipamerkan dan nampaknya bisa dicoba. Cie Lena memintaku duduk di depan sedang dia sendiri menyetir.

Gugup juga aku waktu liat dia di kursi sopir duduk agak mekangkang sehingga dengan rok mini super pendeknya aku tahu pasti terdapat celah terbuka yang bila aku duduknya maju sedikit pasti aku bisa melihat.. ehmm.. anunya.. yang katanya coklat muda itu..

Cie Lena tertawa geli melihatku rada panik. Melajukan mobil keluar kompleks silang Monas, ia berkata, “Nah sekarang kamu bisa liat celana dalam Ciecie puas-puas tanpa perlu takut ketauan..”
Aku sangat malu. Tapi aku tidak bisa menahan diriku untuk menyandarkan kepalaku ke dashboard sehingga bisa mengintip sesuatu diantara kedua paha mulus ciecie ini..

Dia tersenyum, “Namamu siapa sih, Say?”
“A Bee.”
Dia tersenyum, “Nama yang bagus.”
Lalu dia menoleh menatapku sebentar, “Kamu belum pernah liat cewek telanjang ya, Say?”
Aku menggeleng pelan.
“Pengen tau, ya?” dia tersenyum, “Pasti pernah nyoba ngintipin ciecie-mu ya?”
Kali ini aku mengangguk pelan.
Dia tertawa.
“Mau liat Ciecie telanjang ngga, Say?”
Aku cuma bisa menelan ludah gugup. Ciecie seseksi ini mau telanjang di depanku?
Dia tersenyum, “Tapi Say, Ciecie boleh minta duit kamu sedikit ya? Ciecie perlu bayar uang kuliah sama beli buku nih..”
Aku masih terdiam membayangkan dia telanjang di depanku.. Waah, pasti di antara kakinya itu ada..
“Kamu boleh liat badan Ciecie semuanya, Say..” katanya memutus lamunanku, “Ciecie sayang sama kamu, abis kamu imut sih..”
“Ciecie emang butuhnya berapa duit?” aku memberanikan diri bertanya.
Dia tersenyum dan jarinya menunjuk angka 1..
“I Pay..”
Cuma segitu? Yah, kalo cuma segitu sih.. uang sakuku sehari juga lebih dari itu.. Aduh, dengan uang segitu, dia mau telanjang di depanku supaya dia bisa kuliah..
“Cie..” kataku nekat, gejolak di kepalaku sudah memuncak di napas dan kontolku nih..
“..tapinya aku boleh cium Ciecie, ya?”
Cie Lena agak kaget, aku terlalu polos atau kurang ajar, ya?
Tapi dia tersenyum.
“Makasih, A Bee Sayang..”


Fast And Furious 6 : Catch and watch the action of Vin Diesel in Fast and Furious 6 Full Movie by iwogore

Lalu, Cie Lena mengarahkan mobil contoh itu ke sebuah tempat di Kota (aku ngga tau namanya, waktu itu kami kan tinggalnya di Pondok Indah sedang sejauh-jauhnya aku main kan cuma di Blok M). Ia memasukkan mobil ke garasi sebuah rumah kecil di pemukiman yang padat dan jalannya ampun deh jeleknyaa..

Lalu Cie Lena menyilakan aku keluar. Sempat kulihat ia tersenyum pada seorang Empeh-empeh yang lewat, Kudengar ia membahasakan aku ini adik sepupu yang hari ini dititip karena orang tuanya sedang pergi. Wah, kalau sampe sebegitu-begitunya, ini pasti beneran tempat tinggalnya.. Lalu aku mengikutinya masuk ke dalam rumah itu. (Hihihi aku perhatikan ia mengambil anak kunci pintu depan dari balik keset.. Kalo aku maling, habis sudah isi rumah ini..)

“Ini kontrakan Ciecie..” katanya sambil menunjuk ke ruangan dalam, “Ciecie tinggal berempat di sini.”
“Yang lainnya kalo ngga kerja ya kuliah..” katanya saat aku bertanya mana yang lain.

Ia membuka kamarnya dan menyilakan aku masuk sementara ia ke ruangan lain mungkin mengambil minuman. Aku perhatikan kamarnya sangat rapi, mirip seperti kamarnya Ci Sian. Bedanya hanya buku-buku kuliahannya sangat sedikit sedang di kamarnya Ci Sian kemanapun kita memandang isinya buku.. Ah, Ciecie ini memang butuh bantuan banyak.

Lalu Cie Lena datang membawa minuman. Tersenyum ramah. Meletakkan gelas di meja belajarnya lalu mengunci pintu dan berdiri bersandar di pintu sambil memandangiku. Aku duduk di kursi belajarnya, setengah gugup. Habis ini, aku akan melihat cewek bugil asli-aslian di depanku.. Nampaknya dia sangat mengerti kegugupanku karena ia lalu berjongkok di sampingku dan memelukku erat-erat. Menciumku pelan. Lalu berkata, “Udah siap liat bodi Ciecie?”, Aku mengangguk perlahan. Dia tersenyum dan berdiri sambil membelai pipiku. Ia mulai berdiri menjaga sedikit jarak agar aku bisa melihat semua dengan jelas.

Sebetulnya kalo dipikir-pikir saat itu ia melakukannya dengan cepat, kok.. Tapi dalam tegangku, semua gerakannya jadi slow motion. Ia mulai dengan membuka kaus ketat tipisnya. Melemparnya ke tempat tidur. Tersenyum lebar, ia menepuk perutnya yang putih kecoklatan itu sambil membuat gerakan menciumku.. Lalu ia menarik sesuatu di belakang rok mininya sehingga terjatuh ia menutupi jemari-jemari kakinya menampakkan celana dalam coklat muda yang tadi ia katakan..

Sampai di sini, aku tidak kuat duduk.. batang kontolku menegang dan sakit kalo aku tetap duduk. Ia malah mendekat dan memelukku. Mmmhh.. meski jadi sedikit sesak napas, tapi aku sangat senang.. wajahku kini terbenam di antara belahan buah dadanya.. sedang perutnya menempel pada dadaku.. Oh, aku tentu saja balas memeluknya.. dan terpeluk olehku pinggul dan pantatnya yang sekel itu.. Dan saat terpegang olehku celana dalamnya, spontan aku masukkan jari-jariku ke dalamnya, membuatnya menjerit kecil.. “Aih.. ngga sabaran banget sih Ko kecilku ini..”

Spontan ia melucuti celana dalamnya lalu mengangkat kaki kirinya memeluk pantatku sehingga rambut tipis jembutnya menggesek-gesek perutku.. Aduh ciecie ini.. aku kan pengin liat.. Tapi ia menciumku di pipi dan membimbingku ke cermin yang tertempel di lemarinya memperlihatkan seluruh badan telanjangnya kecuali di sekitar tetek itu.. Aku mengerti. Aku ke belakangnya dan membuka kaitan BH nya sehingga nampak juga akhirnya puncak gunung yang coklat muda indah itu.. membuatku segera menarik tubuhnya menghadapku.. dan mulai meremasinya buah dada itu.. Ia sedikit melenguh dan terduduk di kursi.. Menyandarkan punggungnya di sandaran kursi sehingga dadanya membusung sedang posisi pinggul dan otomatis memeknya tersodor bagai ingin disajikan.. Aku ciumi teteknya itu lalu aku hisap kuat-kuat membuatnya menggelinjang sampai akhirnya dengan satu sentakan ia mendorongku jatuh ke tempat tidurrnya..
Ia bangkit berdiri setengah membuka pahanya sambil bertolak pinggang menonjolkan dadanya yang masih mancung dan ranum itu..

Aduh aku ngga kuat lagi. Aku buka celana ku sehingga batang kontolku mencuat keluar dengan bebas mengambil posisi tempur.. kucopot juga bajuku sehingga tinggal singletku. Sementara itu ia hanya tersenyum saja.
Lalu ia memegang kontolku, yang segera saja semakin tegang dan membesar..
“Aduh si Ko kecil ini..” katanya sambil menggeleng-gelengkan kepala, “Udah kerangsang, ya?”
“Iya, cie.. “
Dia cuma tercekikik, dengan genggamannya menahan kulit kulup ku agar tidak menutupi kepala kontolku, ia menotol-notolkan telunjuknya pada kepala kontolku.. dan setiap kali jarinya menyentuh kulit kepala kontolku, setiap kali itu aku merasa tersetrum oleh rasa geli-geli yang aneh..
“Hhh..,” aku sampai mendesah kenikmatan, “Cie, ‘maen’ yuk?”
Dia menatapku geli..
“Maen petak umpet?”
Aku menggeleng tak sabar, “Bukaan. Kayak yang di film-film..”
“Film apa? Donald Duck?”
“Be Ef, Cie.. Ngentot..” akhirnya keluar juga kata itu dari mulutku..
Tapi dia malah menowel hidungku, “Anak bandel, ya? Kecil-kecil udah nonton BF. Kamu udah pernah ‘maen’, ya? sama siapa?”
Aku menggeleng pelan, “Nonton doang. Pengen sama Ciecie..”
“Tapi ciecie mana puas ‘maen’ sama kamu. Kamu kan masih anak kecil..”
Lalu dia menunjuk burung-ku
“Punya kamu itu kekecilan. Lagian kamu orang kan belum pernah ‘maen’, belon tau harus ngapain..”
Adduuh.. aku udah kepengen banget niih..
“Cie Len.. boleh dong, ya? aku kasi Ciecie tiga ratus deh..” aku merengek..
Dia malah tertawa, “Kamu ini mesti anak orang super kaya.. buang duit kayak buang sampah..”
Adduuh.. tolong Cie.. cepet dong..
Dia lalu mencium bibirku sehingga batang kontolku tak urung menyentuh daerah sekitar pangkal pahanya..
“Duit segitu itu separuh uang kuliah Ciecie satu semester, tau nggak?!”
Adduuh Ciecie ini gimana sii.. aku udah ngga tahan nii..
“Cie Len.. ayo dong Cie..”
Cie Lena menghela napas panjang, lalu menatapku sambil menggigit-gigit bibirnya sebelum akhirnya berkata “Sebetulnya Ciecie ngga pengen begini. Tadinya niat Ciecie sama kamu tuh cuma telanjang aja..”
“Tapi Ciecie memang butuh uangnya..”
Lalu ia menghela napas panjang lagi, “Tapi kamu ini masih anak kecil. Ciecie ngga mau ngerusak kamu..”

Aku menatapnya protes. Ia pasti melihat tatapan protesku, tapi ia nampak berpikir keras. Tapi akhirnya ia menggelengkan kepala lalu mencium bibirku. Lalu tubuh telanjangnya itu menelungkup menindih tubuh telanjangku..Ia menciumiku sementara tangan kirinya menyentuh-sentuh kepala kontolku dan ampun deh rasanya luar biasa.. (ternyata butuh beberapa tahun kemudian baru aku sadar kalo orang belum pernah kepegang cewek, cukup disentuh kepala kontolnya rasanya sudah selangit..)

Aku meronta, menggelinjang keenakan.. sekaligus tidak puas.. aku ingin ngentot! Dan akhirmya ia memenuhi keinginanku.. ia menjejakkan kaki kirinya di atas ranjang sedang kaki kanannya di lantai, dalam posisi setengah berlutut sehingga kepala kontolku (yang mungkin masi terlalu kecil buat dia karena usiaku toh juga masi kecil) sedikit melesak di antara dua bukit berhutan jarang itu.. Lalu.. ia menekan pantatnya sedang ia membusungkan dadanya dan mendongak sehingga pandanganku hanya berisi payudara dan puting susu kecoklatannya itu.. plus bonus ujung hidungnya..

Slepp.. nampaknya kepala kontolku sudah mulai melesak masuk.. Ia lalu mengambil posisi berlutut, kedua lututnya tertekuk di atas kasur dan pinggulnya menindihku.. Lalu ia sekali lagi mendesakkan pinggulnya.. Bless.. akhirnya masuk juga.. Aku terpesona merasakan gesekan kontolku dengan dinding dalam memeknya.. Ia tersenyum lagi. Lalu mulai menggoyang-goyangkan pantatnya.. membuat sensasi luar biasa pada setiap gerakannya yang membuat kontolku bergesekan dengan dinding memeknya.. Ohh.. hh.. Badanku rasanya pelan-pelan terbakar oleh perasaan geli-geli yang menjalar yang dingin..

Lalu ia semakin mempercepat gerakannya. Membuat jalaran geli tadi semakin melebar ke seluruh permukaan kulit tubuhku dan pada saat nampaknya tak tertahankan lagi.. tiba-tiba..
Srr.. srr.. srr.. kurasakan aku ‘kencing’ dan perasaan geli itu mulai menguap meninggalkan bekas bergetar dingin pada sekujur badanku.. Gerakan Cie Lena berhenti.. Kontolku sudah terlalu lemas sehingga tidak dapat bertahan lebih lama dalam liang memeknya.. Cie Lena memelukku sekali lagi.. Menciumku..

“Gimana, Bee..? Kesampaian, ya..?” katanya dengan senyum menggoda..
“Enak kan ‘maen’ sama Ciecie..?”
Aku.. aku tidak dapat menjawab. Aku menutup mataku saja sambil tersenyum lebar..
Dan aku pikir dia puas dengan jawaban itu. Soalnya dia mulai menciumku dan memainkan burungku sekali lagi dengan jemari lentiknya..

Ah.. Cie Lena.

Sekarang ini, 13 tahun kemudian, dia masih belum menikah dan kini bekerja sebagai karyawanku di sebuah kawasan perkantoran di xx.. Ya tentu saja kami masih sering melakukannya. Tapi mungkin tidak terlalu sering karena kami masing-masing sudah punya pacar. Hanya saja, ketika kenangan atau gairah itu datang, sedang pacarku tidak ada di tempat, aku tahu ke mana aku bisa menyalurkan hasratku..

Cerita Dewasa Sex – Ngentot Ditengah pulau

July 30, 2014 by  
Filed under 18+

Comments Off




Cerita Dewasa Sex – Ngentot Ditengah pulau – Siang itu suasana 
di kantin , belakang kampus itu tampak ramai dengan para 
mahasiswa dan mahasiswinya, gelak tawa, suara dering
ponsel, suara alat makan beradu, suara mesin kas semua bercampur
jadi satu. Di salah satu meja , tampak tiga mahasiswi yang cantik
sedang asik menikmati makanannya. Tak lama dua orang mahasiswa ,
menghampiri mereka .

“hi girl… coba lihat ini !” kata seorang mahasiswa itu pada tiga
mahasiswi itu . Seorang dari mahasiswi itu mengambil brosur tersebut
dan melihat isi brosur itu, isinya berupa iklan liburan ke sebuah
pulau dengan pemandangan laut indah yang eksotis, suasana pulau itu
dikatakan dalam brosur sebuah pulau yang romantis membuat anda lupa
pulang. “Apaan nih To ?” tanya Winda, gadis manis berambut pendek
terikat ke belakang itu.
“ini adalah liburan kita, Win” jawab Anto.

Seorang mahasiwi lain, yang bernama Cindy , mengambil brosur itu
dari tangan Winda , lalu melihatnya .
“hmm , asik juga yah, tapi ini cuma buat orang borju, lihat aja
biaya tournya , mahal…” Cindy berkomentar.
Anto tersenyum, begitu juga , Bayu temannya karena mereka sudah
punya rencana lain.
“kita ke sana , engak lewat tour itu , tapi kita ke sana , dengan
sewa kapal sendiri yang tentu biayanya jauh lebih murah…asyik kan
bisa ngerasain seperti di Titanic, kalau pesawat terbang gitu kan ga
bisa 100% nikmatin perjalanannya” terang Anto .
Ketiga gadis yang cantik cantik itu melihat ke Anto.”gimana caranya?
sewa kapal lebih mahal dong..” tanya Cindy penasaran .
“tenang aja , Paman si Bayu , itu orang pelabuhan , dia kenal
seorang yang menyewakan kapal , dengan harga murah..” kata Anto.

” kapalnya sih gak gitu mewah , tapi cukup lah, ada tiga kamar ,
buat kita-kita ..” kata Bayu berpromosi.
“Iya asal bener aja kaya Titanic, bukannya titasik hihihi” canda
Cindy.
“Terus biayanya , jadi berapa seorang ?” tanya Winda yang mulai
tertarik.
“gini aja eloe orang siapin , dua juta aja , masing masing , itu
buat sewa kapal .. selebihnya terserah eloe orang buat uang saku ..”
kata Bayu lagi .

“hi ..lagi pada ngapain nih …” kata seorang dosen muda , yang tiba
tiba sudah berada dekat mereka.
“eh Bu Helen, ini…kita lagi bikin rencana buat liburan semester nih”
terang Vivian , seorang mahasiswa , yang paling cantik dan agak
pendiam itu . Dan sekali lagi Anto menerangkan rencana liburan
mereka pada dosen muda yang cantik itu .

Setelah mendengar penjelasan itu , Helen pun menganguk
“Vi , kamu ikut ?” tanyanya .
“maunya sih ikut , tapi mesti tanya ortu dulu nih..” jawab Vivian .
“Emmm…saya boleh ikut gak ? ” tanya Helen lagi.
“serius nih mau ikut ?!” seru Anto .
Helen tersenyum , ” serius dong, emang acaranya tertutup buat dosen
yah ?”jawab Helen
“Enggak..enggak kita ga bermaksud nolak kok, kita malah seneng
banget kalau Ibu ikut asal jangan ngasih kita kuliah dikapal aja
ntar” jawab Bayu bercanda.
“Kamu ini dasar !” kata Helen menepuk kepala pria itu dengan
brosur “tapi jangan panggil saya Ibu dong ini bukan jam kelas, kan
kesannya tua ntar, panggil Ci…kan udah sering saya bilang !” Mereka
pun tertawa-tawa.

“Eh, Vi, sekalian aja ajak, si Vina, please yah !” kata Bayu yang
kebetulan naksir adik Vivian yang bernama Vina itu .
“iyah , nanti saya coba ajak dia, tapi mesti tanya ortu dulu nih,
boleh gak.” jawab Vivian . “eh omong omong berapa lama sih ,
perginya ” tanya Helen lagi.
“hmm, kira kira seminggu deh, paling lama sepuluh hari” jawab Anto.
“yah udah , kita bicarakan besok lagi deh , pokoknya kasih kabar
yah , yang bisa ikut siapa saja ..”kata Bayu.
“Oke deh, gini dulu aja, dan mau ajak yang lain juga masih boleh
sih , tapi jangan terlalu banyak, soalnya kapalnya gak terlalui
besar loh” lanjut Anto .
Mereka pun sepakat , untuk bertemu lagi besok , untuk memastikan
bisa atau tidak .
Esok harinya mereka berkumpul lagi di kantin belakang kampus mereka.
Semuanya jadi berangkat . Tentunya beberapa dari mereka berbohong ,
pada orang tua mereka , dengan alasan wajib dari kampus mereka. Yang
paling berbahagia saat itu adalah Anto karena gadis pujaannya Vivian
akhirnya ikut juga. Sudah setahun lebih Anto melakukan pendekatan
terhadap Vivian, memang susah karena Vivian memang seorang mahasiswi
favorit yang bukan cewek gampangan. Memang Anto belum menyatakan
cintanya pada gadis itu, dia menunggu saat yang tepat agar hasilnya
tidak mengecewakan karena mendapat cinta gadis ini memang ibarat
makan ikan yang banyak durinya, kalau tidak sabar dan pelan-pelan
niscaya durinya akan melukai. Namun tanda-tanda ke arah sana sudah
ada, selama ini Vivian memang sudah menunjukkan reaksi positif atas
usaha Anto. Dalam liburan kali inilah Anto berencana mengungkapkan
perasaan hatinya.

Hal serupa juga dirasakan oleh Bayu, permintaannya agar Vivian
mengajak adiknya, Vina terkabul. Dia mengenal gadis ABG itu ketika
mengantarkan tugas kelompok ke rumah Vivian dan saat itu yang
menerima adalah Vina. Waktu itu dia sempat berkenalan di pintu
rumahnya tapi belum jauh karena Vina sudah keburu dipanggil ayahnya
dari dalam rumah.
Bayu mencatat, nama-nama temannya di carik kertas. Bayu ,Anto,
Vivian, Vina, Winda, Cindy dan Helen .
“eh omong omong , eloe orang mesti cepat setor uang dua jutanya dulu
yah , gua mau bayar sewa kapalnya nih ..” kata Anto . ” yah udah ,
gua tranfer aja yah , kasih no rekening eloe dong..” kata Cindy yang
cantik dan centil itu .
Bayu pun segera menyebutkan no rekening banknya .

” eh , di kapal itu ada dapurnya , jadi bisa di pakai buat masak ,
nah eloe orang juga mesti inget bawa bekal ..” kata Anto . Mereka
pun menganguk . ” sebagian sudah gua atur , beras , dan lauknya
sudah gua siapin , paling gua harapin tambahan dari eloe orang ”
kata Anto lagi . ” sip , deh tenang aja…” kata Helen .

“oke deh, kalau gitu kita tinggal tunggu waktu keberangkatan kita
yah ..” kata Anto lagi dengan semangat. Mereka pun menganguk.
Waktu yang ditunggu telah tiba , mereka pun berkumpul di kampusnya .
Setelah semua siap , dengan menyewa dua buah taxi , mereka berangkat
menuju pelabuhan dimana kapal yang mereka sewa bersandar .

” wah , kapalnya lumayan yah , bagus juga ..” kata Cindy ketika
melihat kapal yang mereka sewa . ” Hi apakabar , saya Bram , yang
akan mengemudikan kapal ini ..” kata kapten kapal itu memperkenal
diri. Cindy pun menyalami kapten kapal yang setengah baya itu .
” Hi kapten ..” sapa Bayu . ” hi juga Bayu ..” jawab Kapten itu ,
yang sudah cukup akrab dengan bayu sebelumnya .

” wah , teman teman kamu , cantik cantik yah ..” kata kapten Bram ,
yang membuat Cindy tersipu genit . ” ayo naik ..” ajak kapten
itu . Mereka pun menaiki tangga kapal itu . ” nah ini kamar , itu
juga semua ada tiga kamar ., kalian pilih deh mana yang cocok ..”
kata kapten Bram.

Mereka pun memilih, Vivian dan adiknya , serta Helen , di kamar
tengah. Sedangkan Cindy dan Winda di kamar belakang . Anto dan Bayu
menempati kamar depan. Setelah membereskan barang barang bawaanya ,
di kamar kapal itu , mereka pun kembali berkumpul dengan kapten
kapal itu.

Kapten kapal itu menerangkan lagi , dimana dapurnya , dimana ruang
kemudi , dan ruang lainnya .
“nah ini buat yang mau mancing , ini rell troling” terang kapten
kapal itu .
“wah asik juga , boleh coba nih ..” seru Bayu.
“Satu lagi yang penting” Bram menambahkan “kalau terjadi apa-apa
ambil kotak berisi penunjang kehidupan ini disini kelak akan sangat
membantu dalam keadaan darurat !” kata pria paruh baya itu seraya
membuka sebuah tempat mirip brankas di salah satu koridor kapal, di
dalamnya ada sebuah kotak merah sebesar CPU berbahan plastik tebal.
Benda itu sengaja diletakkan disitu agar mudah diambil bila
diperlukan pada saatnya. Para muda-mudi itu mangut-mangut mendengar
penjelasan itu.
“lama perjalanan , sampai ke pulau itu , kira-kira tiga empat hari”
terang kapten Bram. Mereka pun menganguk.
“Oke kalau tidak ada pertanyaan lagi…bisa kita berlayar
sekarang ? ” tanya kapten itu.
“sip .. berangkat…” jawab mereka hampir bersamaan
Perlahan kapal itu bergerak , meninggalkan pelabuhan itu , menuju
lautan luas . Anto dan Bayu berada di dekat ruang kemudi bersama
kapten kapal itu, mereka asyik ngobrol dengan Kapten Bram soal
kelautan dan Sang Kapten berwajah kebapakan itu juga membagikan
banyak pengalamannya selama 30 tahun lebih di laut pada mereka.
Sedangkan Vivian, adiknya, serta Helen , masih berdiam di kamarnya.
Cindy dan Winda asik berkeliling kapal itu .

Di belakang kapal mereka melihat tiga orang anak buah kapal. ABK itu
sedang membersihakan dek kapal itu . Ketiganya berkulit gelap , dan
tampangnya agak seram .
“mau mancing non ?” tanya seorang diantara mereka .
“eh engak bang, cuma lihat lihat aja ..” jawab Cindy.

“oh…gitu gak apa apa , saya suka di lihatin koq, apa lagi sama
cewek cantik” goda ABK yang berkumis dan kurus tinggi itu.
Winda risih mendengarnya , tapi tidak begitu bagi Cindy. Gadis
cantik 21 tahun yang memang genit dan centil itu malah menanggapinya
dengan senyum. Selain mahasiswi dia bekerja part time sebagai SPG
sehingga memang terbiasa menebar pesona seperti itu, kehidupan
seksnya juga lumayan liar, dia dikenal sebagai bispak yang pernah
jual diri ke om-om dengan tarif tinggi.
“ih bisa aja deh si abang..” balas Cindy.
Ketiga ABK itu tersenyum pada Cindy. Tiga pasang mata itu menatapnya
dengan penuh hasrat pada kedua gadis belia itu terutama Cindy yang
saat itu memakai kaos kuning tanpa lengan dipadu dengan hotpants
dari bahan jeans yang pendek dan ketat. Dengan demikian keindahan
tubuhnya tercetak jelas, lengan dan paha jenjangnya yang mulus itu
membuat ketiga pria ini menelan ludah. Winda yang saat itu memakai
kaos longgar dengan celana sedengkul juga menjadi tontonan mereka
tapi kalah perhatian dari temannya yang pakaiannya lebih berani itu.

“eh Cindy balik yuk ..” ajak Winda yang merasa tak nyaman dengan
tatapan mereka.
Cindy pun mengikuti ajakan temanya untuk balik ke kamarnya.
Pandangan ketiga pria itu mengikuti sosok tubuh mereka yang menjauh
terutama Cindy yang sengaja melenggak-lenggokkan pinggul indahnya
seperti berjalan di catwalk, terlebih ketika gadis itu menoleh
sekilas dan mengedipkan mata pada mereka.
“gila , cantik-cantik yah tuh cewek, bikin nafsu ..” kata ABK yang
paling tua berumur sekitar 50an bertubuh kekar itu.
“Tul tuh apalagi yang rambutnya merah itu, nafsuin banget, kayanya
dia suka ke gua tadi liat ga dia ngedip gitu huehehe…!” timpal
temannya yang bergigi agak tonggos itu.
“Ngaco dia ngedip gitu ke gua lagi, gua liat jelas kok !” kata yang
kurus tinggi itu.
Mereka kasak-kusuk sendiri padahal kedua gadis itu sudah menghilang
dari pandangan mereka.
“Heii…ngapain disitu ngerumpi !” sebuah bentakan dari belakang tiba-
tiba membuat mereka terkejut dan menoleh ke arah suara.
“Yat, dari tadi saya panggil suruh periksa ruang mesin kok ga jawab,
malah ngerumpi, ayo sana !” perintahnya galak.
“Iya…iya kapten, maaf-maaf !” pria tonggos bernama Yayat itu pun
langsung berlari kecil ke dalam.
“Kamu Oman, ikut saya ke ruang kemudi, masa ngepelnya belum beres
juga, kapal udah jalan tau !” perintahnya lagi pada yang kurus
tinggi itu, “kamu terusin sampai bersih ok !”

Bram memang berwibawa di mata anak buahnya, sekali perintah saja
mereka sudah menjalankan perintahnya. Kadang memang dia harus
bersikap keras begitu sebagai seorang pemimpin, namun di saat-saat
santai dia akan akrab bagaikan teman lama dengan mereka.
Malam hari , seusai makan malam , para mahasiswa/i itu bersenda
gurau di dek tengah kapal itu. Walau tak semewah Titantic, tapi
kapal itu di lengkapi televisi dan DVD player. Sambil menonton film
mereka ngobrol membicarakan keindahan tempat rekreasi tujuan mereka.
Lain dengan Cindy, di tengah film dia mulai merasa bosan karena
subtitle filmnya agak ngaco (maklum DVD bajakan) sehingga tidak
terlalu mengerti, maka dia memilih keluar dari dek itu, menikmati
hembusan angin malam lautan luas itu dengan menghisap sebatang rokok
mentolnya. Tidak jauh dari tempatnya tiga ABK itu sedang beres-beres
dan melihat ke arahnya, sekali lagi mereka menikmati keseksian
tubuhnya. Dengan hot-pants jeansnya, paha mutih mulusnya terlihat
jelas.

Satu ABK yang bernama Gino nekat mendekat dan menegurnya.
“Wah , sudah malam ngapain aja diluar gini, nanti masuk angin, non”
katanya membuka pembicaraan.
“ih, bikin kaget saja, saya kira siapa” jawab Cindy.
“lagi ngapain non , sendirian di sini ..” tanya Gino lagi.
“lagi ngerorok , abis makan, mau ?” jawab Cindy , sambil menawarkan
rokoknya pada Gino.
” ah engak ah, rokoknya mentol, nanti jadi impoten” jawab Gino .
“hi hi hi .. emang sekarang gak impotent ?” canda Cindy genit sambil
tertawa kecil.
“wah yah engak toh Non, mau di coba juga boleh !” jawab Gino semakin
berani.
Wajah Cindy agak memerah, sepertinya dia melepar bumerang. Dua ABK
lain juga melihat jelas, Gino berhasil mendekati Cindy.
” ih ..abang , bisa aja , masa ajak saya nyoba sih ..” jawab Cindy ,
yang sepertinya kehabisan kata kata . ” he he he , maf deh non ,
maklum di laut , jarang ada cewek secantik non ..” Gino melepas
rayuannya.

Cindy menjadi ragu , Dia melepar sisa rokoknya ke laut ,
menghembuskan asap rokok dari mulutnya , dan berkata ” sudah yah
bang , saya masuk dulu, dingin disini”. Cindy pun berjalan cepat
masuk ke deck tengah kapal itu , bergabung kembali dengan temannya.

Beberapa jam kemudian mereka pun masuk ke kamar, dan bersiap untuk
tidur . Begitu juga dengan Cindy, yang masuk ke kamar bebarengan
dengan Winda .

Mata Cindy masih terbuka lebar, sedangkan Winda sepertinya sudah
asik di buai mimpi indahnya. Entah apa yang ada di pikirannya, yang
jelas perlahan kancing celana hotpannya di bukanya , dan perlahan
resletingnya di buka . Perlahan jarinya masuk ke balik celana dalam
putihnya, dan merabai selangkangannya sendiri .

Mulutnya mengatup matanya terpejam . Cindy melakukan masturbasi .
Ini memang sering di lakukannya , kalau dia sedang horny , tapi ini
di sebuah kapal. Apa yang di imajinasikannya tidak lain bercinta
dengan para ABK itu, ABK yang berumur jauh lebih tua darinya , dan
berwajah gahar , berkulit kasar. Sudah lebih dari dua bulan Cindy
tidak merasakan sentuhan pria sejak putus dari pacar terakhirnya
sehingga kini libidonya menggebu-gebu merindukan belaian, ciuman dan
persetubuhan dengan lawan jenis yang perkasa dan mampu membuatnya
menggelepar-gelepar.

Tangannya terus bermain di selangkangnnya sendiri , sampai tubuhnya
mengejang. Dan perlahan tangannya keluar dari balik celana
dalamnya . Jelas terlihat jari-jarinya yang basah akibat lendir
birahinya. Cindy membersihkan jari jarinya dengan tissue seadanya.
Setelah menaikan kembali resleting celananya lalu dia tertidur pulas
Esok harinya , Bayu dan Anto , asik memancing dengan troling di
belakang kapal itu , di bantu dengan dua orang ABK kapal itu.
Vivian, Vina , dan Hellen di deck tengah, Vivian dan Helen sedang
asyik ngobrol sambil bersandar di pagar kapal, Helen sedang
bercerita tentang rencana pertunangannya yang tinggal tiga bulan
lagi dan Vivian juga berbagi cerita tentang kehidupan cintanya yang
sedang dibayangi Anto, dia meminta pendapat dan nasehat dari dosen
itu, sementara di belakang mereka Vina sedang berbaring di sebuah
kursi santai sambil mendengarkan lagu dari MP3 playernya, sebuah
kacamata hitam menghiasi wajahnya. Yayat si tonggos itu ketika lewat
di depan mereka matanya tidak bisa lepas dari ketiganya, terutama
Vina yang sedang berbaring dengan celana pendek dan tank top kuning
yang mini sehingga perutnya yang rata itu terlihat.
“Siang Non” sapanya pada mereka sambil cengengesan yang dibalas
ramah oleh ketiganya.
Winda membaca buku di dek terbuka, menikmati angin laut yang segar.

Cindy memeperhatikan Anto dan Bayu yang sedang memancing. Tapi jelas
matanya menatap , para ABK itu. Ada birahi tersendiri dalam diri
Cindy kepada para ABK itu. Cindy melamun dan mengkhayal, bagaimana
rasanya jika vaginanya di masukan penis mereka.

“gua dapet ..gua dapet ..” seru Anto membuyarkan lamunan jorok Cindy.
Dengan di bantu Bayu dan Gino, perlahan lahan , ikan yang terpancing
Anto di tarik ke atas kapal. Lumayan besar ikannya, cukup untuk
memberi makan semua orang dikapal itu bila ditambah empat ekor hasil
sebelumnya yang berukuran biasa saja.
“wah, entar malam bisa , pesta ikan nih ..” kata Bayu.
“Yup…kasih aja ke Bu…eh Ci Helen, dia kan masaknya jago” kata Anto

Malam itu , selesai makan ikan bersama , mereka pun bersiap kembali
ke tempat tidurnya. Sebelum pergi tidur Bayu sempat ngobrol-ngobrol
dengan Vina dulu sambil berkeliling kapal, mereka berhenti di ujung
depan kapal itu mengobrol di bawah bintang-bintang di langit,
romantis bagaikan adegan Leonardo dan Kate Winslet di film Titanic
itu. Sepertinya hubungan mereka makin nyata, saat itu Bayu mulai
berani memegang tangan Vina, namun Vina dengan malu-malu menarik
lagi tangannya dan mengajak kembali. Hatinya berdebar-debar,
demikian pula halnya dengan Bayu, pemuda itu sangat berbunga-bunga
karena usahanya yang mulai berbuah. Masih dalam saat yang sama, kita
tengok sebentar keadaan Anto, pemuda itu sedang berjalan menuju
kamar Vivian hendak meminta odol untuk sikat gigi, sekalian berdalih
agar bisa ngobrol dengannya. Dia menemukan pintu kamar yang
ditempati Vivian beserta Helen dan Vina terbuka sedikit. Melalui
cermin besar di samping pintu dia dapat melihat sebagian keadaan di
dalam, tapi tidak ada siapapun di atas ranjang itu. Dia lalu membuka
pintu itu lebih lebar tanpa menimbulkan suara dan melongokan kepala
ke dalam, benar tidak ada orang di ruang itu, tapi terdengar suara
siraman shower dari kamar mandi di dalam sana.

“Hei, ada yang mandi, siapa nih ?” pikirnya mulai ngeres.
Dia tahu Vina tidak akan kembali dalam waktu dekat karena baru tiga
menit yang lalu sedang jalan-jalan di luar dengan temannya. Maka
dengan mengendap-endap Anto mendekati kamar mandi dan mencari celah
mengintip. Betapa bersyukurnya Anto menemukan celah pada tempat
engsel pintu yang sambungannya agak renggang sehingga bila
menepelkan mata di sana akan langsung terlihat ke dalam yang tepat
menghadap shower. Di bawah siraman shower itulah Anto melihat hal
yang paling diimpikannya, tubuh polos Vivian, gadis impiannya itu,
bukan hanya itu di sana juga ada Helen yang sedang menggosok
tubuhnya dengan sabun. Penis Anto langsung bangkit melihat kemolekan
tubuh kedua wanita cantik itu. Payudara Vivian sangat montok dan
kencang ukurannya 34C dengan puting kemerahan yang menggiurkan,
sedangkan Helen walaupun payudaranya sedang tapi bentuknya bagus,
bulat seperti bakpao dengan puting mungil nya yang berwarna lebih
gelap dari Vivian. Baik kemaluan Vivian maupun Helen keduanya
ditumbuhi bulu-bulu lebat yang hitam legam, kontras dengan kulit
mereka yang putih. Tangan Anto mulai memegangi penisnya dari luar
celana trainingnya dan memijatnya perlahan.

Obrolan mereka di dalam juga terdengar oleh Anto. Sepertinya mereka
sedang membicarakan tentang kehidupan cinta masing-masing.
“Emang dulu sama ex kamu waktu SMA udah ngapain aja Vi ?” itulah
pertanyaan Helen yang pertama didengar Anto.
“Nggak kok, kita cuma jalan bareng paling pegangan tangan, papa gua
kan orangnya strict banget sih !”
“Ciuman juga nggak yah ?” tanyanya lagi dan dijawab Vivian dengan
gelengan kepala.
Jawaban ini membuat hati Anto senang, berarti Vivian memang benar-
benar gadis suci sesuai yang diharapkannya.
“Ci sendiri gimana sama tunangannya ?” Vivian yang punggungnya
sedang digosok Helen bertanya balik.
“Hihihi…yah gitulah, gimana yah omongnya ?”
“Yeee…udah ngapain hayo !” goda Vivian.
“Mmm…coba-coba aja sih selama ngga ngerusak keperawanan, gapapa
kan ?” Helen menjawab agak malu-malu.
“O iya mau tanya Ci, emang kalau French kiss itu enak ga menurut
cici, soalnya saya kadang ngeliat di film sampe main lidah gitu kaya
geli tapi gimana gitu” tanya Vivian.
“Well…I think it is hot enough and I enjoy it, ssttt…jangan bilang
sapa-sapa yah, ini rahasia kita aja” jawab Helen “Vi coba liat sini
biar gua ajarin lu sedikit” katanya seraya membalikkan tubuh Vivian
saling berhadapan dengannya.

Anto tidak bisa mendengar jelas dialog-dialog terakhir Helen karena
dia setengah berbisik. Dia hanya melihat mereka sudah berdiri
berhadapan lalu Helen menyeka rambut panjang Vivian ke belakang.
Mata Vivian terpejam lalu Helen menempelkan bibirnya pada bibir
Vivian. Wow, Anto terangsang sekali melihat adegan yang ini,
tangannya yang tadi hanya memijat dari luar kini masuk lewat atas
celananya dan meraih penisnya untuk dikocok. Tak disangka, gadis
sealim Vivian dan wanita berkharisma seperti Helen bisa melakukan
adegan sesama jenis seperti itu. Anto tidak marah melihat cewek yang
dikejarnya melakukan hal itu karena dia tahu itu tidak berisiko dan
mengakibatkan hilangnya keperawanan, sebaliknya dia sangat
terangsang melihat kedua wanita cantik itu berciuman. Vivian membuka
mulutnya membiarkan lidah dosen itu bermain dalam mulutnya. Mereka
berciuman sambil berpelukan erat, tangan mereka saling raba punggung
dan pantat masing-masing. Bibir Helen makin turun menyusuri leher
hingga tiba di payudara montok Vivian.
“Aahhh…Ci !” desah Vivian.
Darah Anto semakin menggelegak ketika pertama kalinya mendengar
gadis idamannya itu mendesah.
“Brak !” sebuah suara pintu besi dari luar membuat Anto
terkejut, “Sialan ada yang dateng !” omelnya dalam hati dan bersiap-
siap pergi dari situ.
Anto keluar dari kamar itu tapi di koridor kosong tidak ada siapa-
siapa, jadi tadi itu suara apa ya ? Perhatian Anto tertuju pada
pintu besi tidak jauh dari sana, dia yakin suara itu berasal dari
pintu besi itu. Seingatnya Bram pernah menerangkan bahwa di dalamnya
hanyalah gudang. Namun Anto tetap penasaran ingin tahu apa yang
menimbulkan suara barusan. Dengan hati deg-degan dia mendekat ke
arah pintu itu dan didorongnya…tidak terkunci, nampak sebuah tangga
mengarah ke ruang bawah yang gelap sekali.
“Halo…siapa disitu ?!” serunya ke bawah…tidak ada jawaban.
Anto memberanikan diri menuruni
tangga dan melihat sekeliling. Sampai di anak tangga terbawah dia
melihat sekeliling yang gelap dan pengap, tidak ada tanda-tanda
kehidupan, malah dia mulai merinding membayangkan yang seram-seram.
Maka segera Anto pun kembali ke atas tapi tiba-tiba…
“Whhaaa…!” jeritnya kecil “ngapain si lu orang nongol mendadak
gitu ? ngagetin aja !”
Dia mengomel pada Vina dan Bayu yang lewat situ dalam perjalanan
kembali ke kamar Vina.
“Elu yang ngapain disitu To, gelap-gelap gitu cari apa ?” balas Bayu.
“Ngga kok, tadi gua denger ada suara aneh aja makannya gua periksa,
taunya lu duaan nongol di depan gua mendadak gitu, gimana ga
jantungan tuh !”
“Emang lu nemu apa di bawah sana ?” tanya Bayu lagi.
“Nggak ga apa-apa, angin kali tadi, balik yuk !” ajaknya.

Anto bersama Bayu pun akhirnya kembali ke kamarnya. Sebelum naik
ranjang Anto sempat masturbasi di toilet membayangkan tubuh bugil
Helen dan Vivian barusan. Dalam mimpinya pun dia bermimpi melakukan
threesome bersama kedua wanita itu.
tidak Sementara itu Cindy di kamarnya berbaring dengan mata terbuka
lebar. Winda sudah tampak terlelap setelah ngobrol-ngobrol sebentar
tadi. Dan perlahan Cindy beringsut dari ranjangnya, berjalan pelan,
dan dengan hati-hati membuka pintu kamarnya. Dia berusaha tidak
menimbulkan suara sedikit pun . Setelah keluar dari kamarnya , Cindy
diam sesaat di deck tengah itu , yakin temannya sudah terlelap,
Cindy berjalan keluar.

Angin laut malam itu berhembus kencang , menerpa rambut kemerahannya
yang indah. Sambil berdiri bersandar di pagar kapal itu Cindy
menghisap sebatang rokoknya. Matanya berlirik ke kiri dan kekanan,
tapi tak ada orang.
Dengan berpegangan pada pagar kapal itu , Cindy berjalan ke deck
belakang . Saat itu dia menemukan , Gino sedang membereskan tali
senar , bekas di pakai memancing tadi siang.
“bang lagi ngapain ?” tanya Cindy .

“buset si non, bikin kaget, saya kirain hantu laut , gak taunya
bidadari” rayuan itu terlepas dari mulut Gino.
“ih .. abang genit ah !” kata Cindy dengan mencubit dada Gino. Tentu
saja Gino jadi semakin berani , dan ini adalah lampu hijau buat Gino.
Dan Cindy sudah kehilangan harga dirinya , dia tak peduli lagi
dengan yang namanya malu , dia ingin memenuhi obsesinya , hasratnya
untuk bercinta dengan orang orang kasar. Cubitan di dada itu , di
balas dengan genggaman tangan Gino yang mengenggam tangan lembut
Cindy . ” Non , ke sini saja , banyak angin, nanti kalau masuk angin
enggak enak liburannya !” kata Gino sambil menarik tangan Cindy
masuk ke ruang di deck belakang kapal itu.

Ruang yang khusus untuk ABK itu terasa pengap, disana terdapat dua
buah ranjang susun, sebuah meja yang diatasnya terletak gelas yang
setengahnya terisi kopi, kartu, asbak dan lain-lain, serta sebuah
kursi panjang. Gino membuka jendela itu sedikit . Dan membiarkan
angin laut bersirkulasi dalam ruang belakang kapal itu.

Mereka berdua duduk di kursi panjang . Mata Cindy melihat
sekeliling ruang itu . Tempatnya cukup luas , tapi tak senyaman deck
penumpang. Mata Gino mencuri-curi pandang antara paha mulus Cindy
dan belahan dadanya yang memakai pakaian berleher rendah.
“Eh yang lain kemana bang, kok sepi gini ? ” tanya Cindy .
“Walah , masa satu cowok gak cukup sih non ?” jawab Gino.
Cindy menatap Gino dengan mengerutkan dahi “ih abang , orang tanya,
kok malah ngeres pikirannya” kata Cindy.
Dalam ruang belakang itu hasrat Gino tak tertahankan lagi. Diapun
nekat , wajahnya yang hitam, mendekati wajah Cindy yang putih,
sungguh terlihat kontras. Gino dengan cepat mencium bibir Cindy . ”
uff …uff…” suara Cindy , yang berusaha meronta . ” bang ..
ih ..ngapain sih ..” kata Cindy .

“waw , Non maaf , saya jadi nafsu sama Non” kata Gino dan kembali
menciumi bibir Cindy. Cindy meronta , namun Gino mendekapnya. Lidah
Gino terus mendesak masuk ke mulut Cindy . Lidah itu bermain dalam
mulut Cindy , menyapu ke sana kemari , mengelitik mulutnya . Lidah
Cindy pun ikut bermain, birahinya meninggi .

Tangan Gino pun mulai merabai buah dada yang montok . Tangan itu
bermain di t-shit putihnya . meremas pelan selembut mungkin .
Tangan kasar itu juga merabai paha mulus putih Cindy . ” bang…
ahhh ..malu..jangan ah…udah…” erang Cindy perlahan .
Lain di mulut , lain di hati. Mulut Cindy bisa menolak, tapi
birahinya tidak, lagipula penolakan itu tidak sungguh-sungguh.
Vaginanya mulai terasa basah dan Cindy semakin tak bisa mengusai
tubuhnya. Tangan Gino mulai melepas t-shirt Cindy . juga bra
putihnya . ” wah ..wah ..benar benar indah …” guman Gino , yang
langsung melumat putting susu Cindy. Cindy memejamkan matanya dan
menikmati sensasi nyata dari imajinasinya. Lidah Gino terus bermain
di putting susunya. Buah dada yang lainnya mendapat sentuhan ,
rabaan , dan remasan lembut tangan kiri Gino . ” bang…ahhh…..” erang
Cindy perlahan .

Birahi Cindy semakin meningkat . Dan sekarang tangan Gino mulai
membuka kancing celana hot pantsnya , menurukan resletingnya , dan
melepas celana hot pants itu. Sambil membuka kaki gadis itu lebar ,
kepala Gino mendekati selangkangan Cindy yang masih terbalut celana
dalam g-string berwarna putih.

Terlihat ada bercak basah di selangkangannya . Hidung Gino mendekati
selangkangan celana dalam itu , dan menghirup aromanya ” hmmm ,
benar-benar mantap kale..!” puji Gino.
Tangan gino lalau melepas celana dalam putih itu dan kembali
melebarkan kedua belah kaki Cindy .

Mata Gino nanar menyaksikan vagina Cindy yang masih muda itu.
Belahannya masih terasa sempit dengan bulu bulu halus yang tumbuh
subur di bukit vaginanya .
Dengan dua jarinya Gino membelah bibir vagina itu , dan menemukan
klitorisnya yang merah, serta liang vaginanya yang tampak basah.

Lidah Gino pun menjulur , menjilati vagina Cindy . ” ahhhh …ahhh…
enak….” erang Cindy , dengan tubuh yang mengeliat. Lidah Gino terus
saja menyapu vaginanya . bergerak cepat di klitorisnya yang terlihat
semakin tegang. Cindy pun terus menerus mengeluarkan erangan
nafsunya.

Lidah Gino semakin liar menyapu vagina Cindy sehingga birahi Cindy
dengan cepat memuncak.” ahhh sudah bang..sudah … pake itu aja…”
pinta Cindy .

Entah mimpa apa Gino semalam , tapi dia merasa sangat beruntung ,
bisa menikmati tubuh muda belia gadis ini . Dengan segera Gino
melepas celananya sekaligus kolor hitamnya . Penisnya langsung
mencuat , tegang sekali .

Gino menyodorkan penis itu di mulut Cindy. Cindy meraba-raba penis
itu, dicium kepalanya, dijilat atau digesekkan ke pipi mulusnya.
Mata Gino merem-melek karenanya. Kemudian batang penisnya di remas
jari jari lembut Cindy dan diarahkan ke mulutnya yang membuka. Penis
itu lalu dikulumnya.
” ahhh… non … ahh..enak….” erang Gino sambil meremasi rambut Cindy.

Penis itu bergerak dalam mulut Cindy , maju mundur . Tapi tak lama ,
Cindy segera mengeluarkan penis itu dari dalam mulutnya . ” bang ,
masukin ….” Pinta Cindy , yang tak sabar ingin segera merasakan
penis itu berada dalam vaginanya.

Gino pun yang sudah bernafsu segera mengarahkan penis itu ke vagina
Cindy . Kepala penis itu , menempel di liang vagina Cindy. Perlahan-
lahan penis yang besar itu menyesaki ruang di liang vaginanya.
Walaupun sudah tidak perawan tapi baru pernah dia dimasuki penis
sebesar itu, sehingga rasa nyeri pun terasa olehnya
” awww…. ” jerit Cindy , ketika penis Gino yang besar
itu ,menerobos masuk liang vaginanya. Kemudian Cindy mengigit
bibirnya dan Gino terus menekan , hingga penisnya mentok di dalam
vagina Cindy. Perlahan Gino menarik penisnya dari liang vagina
Cindy , disertai erangan erotis Cindy .

” gila , enak bener m*m*k kamu non …” Gino melenguh , sambil terus
mengerakkan penisnya dalam vagina Cindy . Mereka terus asik
masyuk , dalam permainan laga birahi ini .

Tanpa terasa oleh dua insan berlainan jenis ini , pintu ruang deck
belakang itu terbuka , dan dua orang ABK teman Gino , masuk ke ruang
itu . Mereka tercengang , dan menatap nafsu , Gino dan Cindy yang
tengah berpacu dalam birahi itu .
“eh , lagi pada asik-asik yah !” tegur Yayat . Mereka berdua sempat
berhenti , dan memandang ke arah asal suara itu. Gino tersenyum ,
rupanya temannya sendiri , lalu terus kembali bergerak. Tapi Cindy
sepertinya meronta dan berusaha menutupi bagian tubuhnya.
” non , boleh ikutan gak ? ” tanya Yayat . Cindy tak menjawab ,
tapi pertanyaan itu langsung di jawab oleh Gino ” boleh, ayo Yat …
ini bidadari yang bikin kita nefsong sampe kebawa mimpi itu”
Yayat menghampiri Cindy , dan menarik t shirt yang di gunakan Cindy
untuk menutupi buah dadanya. Cindy tak melawan sehingga Yayat
semakin leluasa , mulutnya langsung melumat putting susu Cindy, gigi
tonggosnya melakukan gigitan-gigitan ringan. ” ahhh… ahh… ahh….”
erang Cindy . Nafsu Cindy semakin menjadi , apa yang ada dalam
imajinasinya , sekarang menjadi real .

Melihat itu , Oman menjadi berani untuk turut serta. Oman pun
menghapiri mereka dan mengambil tempat di sebelah kiri Cindy , dan
langsung menjilati putting susu Cindy yang tampak menonjol ,
mengeras itu . ” ahhhh …. ashhh …saya engak kuat… enak banget…”
erang Cindy , tanpa rasa malu malu .

Gino terus bergerak , penisnya keluar masuk liang basah milik Cindy
itu. Sementara itu Yayat dan Oman , terus menyusu dan menjilati
putting susu Cindy . Tubuh Cindy semakin ke nikmatan , dan terus
mengeliat . Rasa orgasme semkin mendekati Cindy . ” ahhh… ahhh …
saya …sudah hampir.. terus….” erang Cindy .

Gino yang sudah pengalaman dalam bercinta , tahu lawannya akan
segera orgasme , gerakan penisnya menjadi semakin liar , menghentak
hentak . ” ahhhh….ah…. ” erang Cindy , dengan tubuhnya yang terus
mengeliat. Gino pun terus begerak , dan akhirnya tubuh Cindy
mengejang.

” ahhhh …saya keluar…..” erang Cindy , lalu tubuh gadis muda itu
mengejet beberapa kali . Gino memperlambat gerakan penisnya , dan
merasakan , ada getaran di dalam vagina Cindy. Liang vagina itu
semakin basah lalu tak lama kemudian Gino merasa penisnya seperti
terendam cairan yang hangat.
Setelah beberapa saat , Cindy kembali mengerang. Saat Gino kembali
mengerakan penisnya dengan cepat dalam liang vaginanya, cairan
orgasme itu memperlancar keluar-masuknya penis itu sehingga otomatis
sodokannya pun semakin keras. ” ahhh… ah… ah….. ” erang Cindy .

Cindy terus mengerang selama hampir lima menit , sebelum akhirnya
Gino menumpahkan spermanya dalam vagina Cindy . ” ohh .. enak
banget…. ” Gino melenguh . Lalu perlahan menarik keluar penis
besarnya yang telah lemas itu . Bersamaan dengan tercabutnya penis
itu, spermanya yang kental juga meleleh keluar dengan deras dari
liang vagina Cindy.

Dua ABK yang lain saling berpandangan, menentukan tubuh gadis
ini , milik siapa selanjutnya. Yayat dengan segera melepas
celananya . Penisnya yang tegang , langsung terlihat jelas oleh
Cindy . ” ohh … tunggu dulu bang , masih lemes nih …” kata Cindy .

Tapi Cindy segera , memegang penis itu , meremasnya dan
mengocoknya . ” ohhh ..enak non…oh….. ” erang Yayat . Lalu Cindy
mendekati penis yang juga besar itu kemulutnya , lalu
mengulumnya . ” oh .. gila non hebat banget sih…” kata Yayat .
Cindy juga tampak bernafsu mengulum penis Yayat .

Oman juga tak tinggal diam , dia juga melepas celananya , lalu
mendekati penisnya ke mulut Cindy , meminta di servis juga .
Bergantian Cindy mengulum dua batang penis itu.
Kedua ABK itu terus melenguh , menikmati servis Cindy . ” gila ,
enak banget , sedotannya …” erang mereka .

Setelah beberapa saat , Yayat bersiap mencicipi vagina gadis muda
itu . Penisnya di arahkan ke liang vagina Cindy . Kembali kedua
kaki Cindy terbuka lebar , memperlihatkan vaginanya yang becek dan
merah merekah itu. Penis Yayat yang diameternya lumayan lebar itu
perlahan memasuki liang vaginanya. ” uffffff……..” erang Cindy ,
dengan suara tertahan , oleh penis Oman , yang masih berada dalam
mulutnya .

” ohhh …benar benar enak m*m*k kamu non ..” erang Yayat , sambil
terus mengerakan batang penisnya dalam liang vagina Cindy . Begitu
juga Oman yang asik mengerakkan penisnya dalam mulut Cindy.

Tapi semakin lama gerakkan mereka semakin kasar , entah mungkin
karena mereka terlalu bernafsu . Oman terus mendesak dan mendorong
batang penisnya terus masuk ke dalam mulut Cindy , hingga ke
tengorokkannya. Ini membuat Cindy tak nyaman , dan menjadi mual,
Cindy berusaha meronta , tapi Oman menahan dan memegang kepalanya
dengan erat .

Sedangkan Yayat, terus mengehentak hentak vagina Cindy dengan penis
besarnya itu . Mulut Yayat terus mengerang , ” gila enak banget
nih !”
Gino hanya duduk sambil menghisap sebatang rokok kretek , menikmati
permainan sex kawannya.

“effff ….uff ufff….euuff…..” suara erangan Cindy , tertahan .
Yayat semakin liar bergerak , tubuh Cindy mengeliat dan meronta ,
kali ini Cindy tak menikmati permainan ini. Dia merasa seakan-akan
diperkosa karena permainan sex dua ABK ini semakin kasar dan liar.

“ohh…enak banget, gua udah mau keluar nih…” erang Yayat . ” gantian
yuk .. ” kata Oman. Yayat pun mencabut penisnya dari vagina
Cindy , dan Oman menarik penisnya dari mulut Cindy . Saat itu
kesempatan buat Cindy , dia meronta ” gak enak , abang mainnya
kasar .. udah saya gak mau…” Cindy protes .

Mereka berdua hanya tersenyum , lalu Oman melebarkan ke dua kaki
Cindy , Cindy meronta , tapi Yayat memegangi tubuhnya . ” ahhhh
….sakit. …” erang Cindy , ketika Oman dengan tiba-tiba ,
menghujamkan penis besarnya di liang vagina Cindy . Penis Oman yang
paling besar itu masuk dengan cepat , dan langsung bergerak liar .

” ahhh …stop .. pelan-pelan ..bang.. sakit….” erang Cindy. Tapi
Oman seperti binatang buas yang tak meperdulikan masangnya. ABK ini
terus berusaha memuaskan nafsu birahinya. Yayat yang penisnya masih
tegang keras itu , mendesak mulut Cindy . Walau Cindy meronta ,
tapi penis itu masuk ke mulutnya.Cindy tak bisa menolak , karena
Yayat menjambak rambutnya kalau dia merapatkan mulutnya. Penis
Yayat pun leluasa bermain di mulut Cindy.

Dua ABK itu sudah bernafsu sekali , gerakan gerakan penis mereka
membawa orgasme .
Yayat melenguh ” ohhh… gua keluar…..” . Spermanya yang kental dan
panas , muncrat dalam mulut Cindy . Ketika Yayat menarik penisnya ,
Cindy segera memuntahkan spermanya dan terbatuk-batuk, sekujur
bibirnya penuh lelehan sperma. Yayat tersenyum ” he he he , asin
yah…” .

Sedang Oman masih asik dengan gerakan liarnya , menyodok nyodok
liang vagina Cindy . ” gua juga keluar nih….” erang Oman tak lama
kemudian . Oman membenamkan habis batang penisnya dalam vagina
Cindy , lalu menembakan spermanya di vagina Cindy . ” ahhh enak
banget …..” erang Yayat .

Ketiga ABK itu puas sekali, masing masing teduduk lemas. Malam itu
mereka ibarat mendapat durian runtuh. Dengan pekerjaan yang membuat
mereka sering jauh dari istri, mereka biasanya melampiaskan
birahinya pada pelacur-pelacur di daerah pelabuhan, namun mereka
tidak ada seperseratusnya dari mahasiswi cantik yang baru saja
mereka garap bersama itu yang biasa hanya sanggup mereka angan-
angankan dalam lamunan jorok. Setelah merasa cukup tenaga, Cindy
segera memakai pakaiannya, tubuhnya masih agak lemas, tapi dia
memaksakan diri berjalan sebelum nafsu mereka pulih dan menggarapnya
lagi, bisa-bisa pingsan dia dibuatnya. Cindy pun membuka pintu ruang
belakang kapal itu lalu berjalan kembali ke kamarnya dengan tertatih-
tatih.

Dalam kamarnya Cindy berbaring lemas, lelah sekali rasanya seorang
diri melawan tiga orang ABK yang jarang menyentuh wanita. Vaginanya
masih terasa perih, demikian juga payudaranya masih nyut-nyutan
karena dikenyot habis-habisan oleh mereka. Cindy menatap temannya
yang masih tertidur lemas. Cindy tersenyum, entah apa yang lucu,
tapi yang jelas obsesinya terkabul, dia bercinta dengan tiga ABK
sekaligus manusia pekerja kasar yang terbukti keperkasaannya.

You might also likeclose